merdekanews.co
Jumat, 30 Desember 2022 - 16:04 WIB

Oleh; Sutomo Asngadi, SS, MM, CPPP, CPCM, CLSCP, MPM

Supply Chain Seri 21: Aliran Aliran Sistem Logistik 

### - merdekanews.co
Sutomo Asngadi, SS, MM, CPPP, CPCM, CLSCP, MPM (Consultant/Executive Trainer Strategic Supply Chain, Logistics, Export Import dan Procurement Management)

Aliran Aliran Sistem Logistik 

Tujuan dari proses logistik adalah untuk mendapatkan jumlah dan kualitas bahan yang tepat (atau layanan) ke tempat yang tepat pada waktu yang tepat, untuk klien yang tepat, dan harga yang tepat.

Konsep logistik dihadirkan sebagai respon terhadap kebutuhan yang semakin meningkat dan sistem logistic trend nya semakin terintegrasi, maka diperlukan suatu perencenaan dan koordinasi terhadap aliran material dari hulu sumber pasokannya sampai ke hilir ke titik konsumsi.

Council of Supply Chain Management Professionals mendefinisikan manajemen logistik sebagai berikut: Manajemen logistik adalah bagian dari manajemen rantai pasokan yang merencanakan, mengimplementasikan, dan mengontrol aliran dan penyimpanan barang, jasa dan informasi dari proses ke konsumen (forward) dan dari konsumen (reverse) secara efektif, efektif untuk memenuhi kebutuhan pelanggan.

Seluruh proses logistik, yang berhubungan dengan transfer material ke, melalui, dan keluar dari suatu perusahaan, dapat dibagi menjadi tiga bagian: (1) logistik masuk (Inbound), yang mewakili pergerakan dan penyimpanan material yang diterima dari pemasok; (2) material manajemen, yang mencakup penyimpanan dan aliran material di dalam sebuah perusahaan; dan (3) outbound logistics atau distribusi fisik, yang menggambarkan pergerakan dan penyimpanan produk dari titik produksi akhir ke pelanggan.


Logistik Berkaitan dengan dua jenis aliran: arus fisik dan arus informasi. Aliran fisik sebagai bersifat aliran dari hulu (pemasok) berarti aliran maju mengalir di seluruh jaringan logistik, sampai titik konsumsi.

Juga, arus informasi dianggap aliran dari hilir ( dari pelanggan ) atau aliran mundur dari jaringan logistik ke elemen hulu.
Jadi, secara praktis, arah aliran fisik dan informasi tidak satu arah.

Aliran fisik melibatkan seluruh proses dan aktivitas sistem logistik.
Namun, untuk mempelajari konsep aliran fisik secara sistematis, komponen utama sistem logistik dapat dimasukkan ke dalam lima bidang fungsi: Desain jaringan, Informasi, Transportasi, Inventori, pergudangan, penanganan material, dan pengemasan.

Dari kelima area fungsional ini, aliran fisik lebih terlibat dengan transportasi dan pergudangan, penanganan material, dan pengemasan.


Sistem Transportasi

Transportasi sedang antara sepertiga dan dua pertiga dari total biaya logistik; bagi sebagian besar perusahaan, itu adalah elemen tunggal yang paling penting dari biaya logistik.

Perusahaan dan konsumen seringkali terpisah secara geografis. Angkutan meningkatkan utilitas waktu dan tempat produk dengan mengirimkannya pada waktu yang tepat dan ke tempat yang tepat di mana mereka membutuhkan.

Sehingga, tingkat kepuasan pelanggan meningkat, yang merupakan faktor kunci keberhasilan pemasaran.


Moda Transportasi dan Karakteristiknya

Berbagai pilihan untuk memindahkan produk dari satu tempat ke tempat lain disebut moda transportasi. Jalan, kereta api, udara, udara, dan jaringan pipa dianggap sebagai lima dasar moda transportasi.

Selain itu, transportasi digital atau elektronik disebut sebagai moda transportasi keenam.


Angkutan jalan raya
Juga dikenal sebagai jalan raya, truk, dan trailer meningkatkan porsi transportasinya. Keunggulan utama transportasi jalan dibandingkan moda transportasi lainnya adalah keleluasaannya
tanpa bongkar muat antara asal dan tujuan.

Fleksibilitas truk dimungkinkan dengan memiliki jangkauan terluas jenis kendaraan, memungkinkan mereka untuk mengangkut
produk dari hampir semua ukuran dan berat pada jarak berapapun, layanan yang andal dan cepat kepada pelanggan.

Kerugiannya dan rasio kerusakan untuk transportasi darat sedikit lebih tinggi daripada pengiriman udara, tetapi terlalu jauh lebih rendah daripada gerbong kereta api.

Transportasi darat umumnya menawarkan layanan yang lebih cepat dari kereta api, terutama untuk pengiriman kecil (kurang dari muatan truk, atau LTL).

Dari aspek ekonomi, angkutan jalan memiliki fixed cost yang relatif kecil, karena beroperasi pada jaringan berkecepatan tinggi yang dikelola publik dan seringkali bebas pulsa jalan. Namun, biaya variabel per kilometer tinggi karena bahan bakar, ban, pemeliharaan, dan, terutama, biaya tenaga kerja (pengemudi dan pembersih terpisah diperlukan untuk setiap kendaraan.

Transportasi darat paling cocok untuk pengiriman kecil dan produk bernilai tinggi, bergerak jarak pendek.


Kereta
Transportasi kereta api relatif lambat dan cukup tidak dapat diandalkan, karena kerugian dan rasio kerusakan transportasi kereta api untuk banyak pengiriman lebih tinggi daripada moda lainnya. Akibatnya, kereta api adalah penggerak lambat dari kedua bahan mentah (misalnya, batu bara, kayu, dan bahan kimia) dan barang jadi bernilai rendah (misalnya makanan kaleng, kertas, dan produk kayu).

Kereta api memiliki biaya tetap yang tinggi dan biaya variabel yang relatif rendah. Mahal equipment, kereta multishipment, yard dan terminal peralihan multiproduk, dan pemeliharaan jalan menghasilkan biaya tetap yang tinggi.

Namun, variabel biayanya rendah, terutama untuk jarak jauh, sehingga biaya kereta api umumnya lebih murah kendaraan jalan raya berdasarkan berat.


Udara
Sebagian besar pengirim menganggap transportasi udara sebagai layanan darurat darurat karena biayanya lebih tinggi. Namun, tingginya biaya transportasi udara
dapat ditukar dengan pengurangan persediaan dan pergudangan atau sesuai dalam beberapa situasi: (1) untuk produk bernilai tinggi, (2) untuk barang yang mudah rusak, (3) dalam
periode pemasaran terbatas, dan (4) dalam keadaan darurat.

Mahalnya biaya penerbangan menghabiskan porsi yang lebih besar dari total biaya produk bernilai rendah, sehingga tidak dapat dibenarkan secara ekonomi untuk item ini.

Biaya tetap angkutan udara termasuk pembelian pesawat, sistem penanganan khusus, dan kargo kontainer). Biaya variabel transportasi udara sangat tinggi karena bahan bakar, pemeliharaan, dan intensitas tenaga kerja keduanya dalam penerbangan dan kru darat.

Biaya variabel dikurangi dengan lama perjalanan karena lepas landas dan mendarat adalah fase operasi pesawat yang paling tidak efisien. Selain itu, meningkatkan ukuran pengapalan mengurangi biaya variabel operasi per tonmile.

Oleh karena itu, variabel biaya dipengaruhi oleh jarak dan ukuran pengiriman.

Udara
Angkutan udara secara alami sangat cocok untuk pergerakan barang berat, besar, komoditas bernilai rendah per unit yang dapat dimuat dan dibongkar secara efisien sarana mekanisasi dalam situasi di mana kecepatan bukan merupakan kepentingan utama, di mana komoditas yang dikirim tidak terlalu rentan terhadap kerusakan pengiriman atau pencurian , dan di mana gerakan tanah yang menyertainya tidak diperlukan.

Barang pokok yang diangkut melalui air adalah bahan setengah jadi dan mentah; karena itu, transportasi udara bersaing terutama dengan rel dan pipa.

Kereta air dapat dibagi menjadi beberapa kategori berbeda
berikut 1. Perairan pedalaman (seperti sungai dan kanal)
2. Danau
3. Samudera pesisir dan antar pesisir
4. Laut dalam internasional


Ruang lingkup layanan transportasi udara terbatas, terutama karena dua alasan: jangkauan operasi dan kecepatan terbatas. Layanan air terbatas pada sistem saluran air; demikian, kecuali asal dan tujuan pergerakan terletak di saluran udara, perlu ditambah dengan moda transportasi lain (kereta api atau angkutan motor).

Selain itu, kecepatan rata-rata angkutan udara lebih kecil dari angkutan kereta api, dan ketersediaan dan penjelasan layanannya sangat dipengaruhi oleh cuaca.

Memindahkan barang dalam peti kemas di kapal peti kemas mempengaruhi transfer antar moda dengan mengurangi waktu penanganan dan memperpendek waktu transit total. Kerugian dan biaya kerusakan untuk pengangkutan udara lebih rendah dibandingkan dengan moda transportasi lain karena kerusakannya tidak terlalu memprihatinkan dengan nilai curah komoditas yang rendah.

Sebagian besar kerusakan disebabkan oleh penanganan yang kasar selama operasi pembongkaran muatan, pengemasan yang sangat diperlukan untuk melindungi barang. 

Biaya tetap angkutan terutama ditemukan di fasilitas terminal dan peralatan transportasi. Biaya variabel transportasi udara, termasuk biaya saluran udara dan biaya pengoperasian peralatan transportasi.

Karena biaya tetap yang tinggi dan biaya pengangkutan udara yang rendah, biaya per ton-mil menurun secara signifikan seiring dengan peningkatan jarak dan ukuran kapal

(Dari berbagai sumber)

(###)





  • Supply Chain Seri 19:  Fungsi Cost Estimation dalam Proses Pengadaan Supply Chain Seri 19: Fungsi Cost Estimation dalam Proses Pengadaan Cost Estimation- Estimasi biaya dapat didefinisikan sebagai proses peramalan biaya yang akan dikeluarkan memproduksi suatu produk.  Biaya ini merupakan semua biaya yang berkaitan dengan desain dan manufaktur dengan semua aktifitas layanan terkait seperti prototype, pembuatan alat,  biaya administrasi dan penjualan.