merdekanews.co
Minggu, 12 Mei 2024 - 14:55 WIB

Ingatkan Prabowo, Musuh Utama Negara Saat Ini adalah Korupsi Bukan Oposisi

Viozzy - merdekanews.co
Direktur Lembaga Riset Lanskap Politik Indonesia, Andi Yusran/RMOL

Jakarta, MERDEKANEWS -- Direktur Lembaga Riset Lanskap Politik Indonesia, Andi Yusran mengingatkan Presiden RI terpilih periode 2024-2029, Prabowo Subianto untuk tidak menerjemahkan oposisi sebagai pengganggu.

Hal tersebut merespons pernyataan Prabowo Subianto yang meminta pihak-pihak yang tidak ingin diajak kerja sama membangun Indonesia untuk tidak mengganggunya.

"Musuh utama negara saat ini adalah korupsi, bukan oposisi," kata Andi seperti dikutip dari Kantor Berita Politik RMOL, Minggu (12/5).

Analis Politik Universitas Nasional itu melanjutkan, tanpa oposisi yang kuat, sebuah negara demokrasi bisa terperosok ke dalam bahaya menuju tirani atau dominasi penguasa yang otoriter.

"Jika tidak ada oposisi maka kekuasaan menjadi instrumen politik yang utama dan penguasa menjadi tiran yang terjadi kemudian adalah penyalahgunaan kekuasaan akan merajalela," tegasnya.

Pernyataan Prabowo tersebut disampaikan dalam acara Workshop dan Rapat Koordinasi Nasional Partai Amanat Nasional (PAN) dalam Rangka Mewujudkan Kemenangan PAN Pilkada 2024 di Hotel JS Luwansa, Jakarta, pada Kamis malam (9/5).

"Yang tidak mau diajak kerja sama, tidak apa-apa. Kalau ada yang mau nonton di pinggir jalan, silakan jadi penonton yang baik, Tapi kalau sudah tidak mau diajak kerja sama, ya jangan mengganggu. Orang lagi mau kerja kok," tukasnya. (Viozzy)






  • Literasi dan Anti KorupsiĀ  Literasi dan Anti KorupsiĀ  Tatkala perilaku organisasi menunjukan tingkat kualitas profesionalismenya, kecerdasannya, moralitasnya dan modernitasnya ini menunjukan anti korupsi