merdekanews.co
Sabtu, 11 September 2021 - 13:13 WIB

Mentan Syahrul Tinjau Langsung Panen Cempe di Kaltara

Yani - merdekanews.co
Menurut Mentan, Kalimantan Utara sebagai tempat kambing cempe tersebut diproduksi memiliki potensi dan peluang yang cukup besar, terutama dalam memenuhi pasar ekspor ke negara-negara di Asia.

Kaltara, MERDEKANEWS -- Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo meninjau kegiatan panen Cempe Kambing Boer usia 4 bulan di Bulungan Mandiri Farm, Kalimantan Utara.

Di sana Mentan memantau langsung proses peranakan sampai dengan proses penjualan.

Menurut Mentan, Kalimantan Utara sebagai tempat kambing cempe tersebut diproduksi memiliki potensi dan peluang yang cukup besar, terutama dalam memenuhi pasar ekspor ke negara-negara di Asia.

"Karena itu saya berharap Forkopimda dan juga para Bupatinya sama-sama memaksimalkan lahan-lahan pertanian yang ada untuk peningkatan ekonomi masyarakat sekitar," ujar Mentan, Sabtu, 11 September 2021.

Mentan mengatakan, Kaltara selama ini memiliki lahan subur dan potensi ekspor yang cukup besar. Di sana antara peternakan dan perkebunan bisa diintegrasikan secara bersamaan dengan komoditas tanaman pangan dan produk olahan.

"Karena itu tolong disusun Pak Gubernur, Pak Bupati, Kepala Dinas dan seluruh Dirjen agar konsep integrasi ini bisa dikembangkan secara baik," katanya.

Di samping itu, Mentan berharap petani dan para pelaku usaha lainya mampu menyerap anggaran Kredit Usaha Rakyat (KUR) pertanian yang kini memiliki nilai 70 triliun. Uang sebanyak itu bisa dimanfaatkan dan di akses untuk permodalan wirausaha.

"Program KUR adalah bentuk kehadiran negara terhadap kesejahteraan petani. Program ini menjadi atensi Presiden agar betul-betul bisa dimanfaatkan menjadi kekuatan baru bagi bangsa Indonesia," katanya.

Gubernur Kalimantan Utara, Zainal Paliwang menyampaikan terimakasih atas kunjungan Mentan Syahrul ke wilayah kerjanya. Menurut Zainal Kaltara sebagai Provinsi penyangga memiliki potensi besar terhadap sektor pertanian dan peternakan Indonesia.

"Terima kasih kami ucapkan atas kehadiran langsung Pak Menteri beserta rombongan yang sudah lama sekali kami nantikan. Pak Menteri yang saya hormati perlu kami sampaikan bahwa wilayah kami memiliki peluang dan potensi yang luar biasa, utamanya pada subsektor peternakan," tutupnya.

(Yani)





  • Kementan Gelar Ekspose UMKM Pangan Lokal 2021 Kementan Gelar Ekspose UMKM Pangan Lokal 2021 Sebagai salah satu strategi ketahanan pangan yang dinyatakan Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo sebagai Cara Bertindak (CB) kedua,  diversifikasi pangan lokal sangat penting dilakukan, karena pada kondisi pandemi Covid-19 saat ini, seluruh dunia berada dalam ancaman krisis pangan serta prediksi adanya kekeringan.


  • Kementan dan FAO Ajak Publik Terlibat Aktif Peduli Kesehatan Hewan Kementan dan FAO Ajak Publik Terlibat Aktif Peduli Kesehatan Hewan Kementerian Pertanian (Kementan) melalui Biro humas dan informasi Publik, bersama Badan Food and Agriculture Organization (FAO), Emergency Center for Transboundary Animal Diseases (ECTAD) Indonesia dan Badan Pembangunan Internasional Amerika Serikat (USAID) memberikan eduksi terkait eduksi rabies melalui talkshow Tani On Stand (TOS) yang dilaksanakan di areal Lapangan Parkir Gedung Kementan, Kamis, 23 September 2021.


  • Pemerintah RI - Belgia Tandatangani Kerja Sama Peternakan Pemerintah RI - Belgia Tandatangani Kerja Sama Peternakan Menteri Pertanian Republik Indonesia (RI) Syahrul Yasin Limpo bersama Menteri Usaha Kecil, Wiraswasta, SME dan Pertanian Belgia David Clarinval, menandatangani Pernyataan Kehendak atau Letter of Intent (LoI) untuk penguatan kerja sama Peternakan di bidang kualitas dan keamanan kesehatan hewan, di kantor pusat Belgian Blue Group di kota Ciney, Provinsi Namur, Belgia pada Senin, 20 September 2021, waktu setempat.