merdekanews.co
Kamis, 10 Juni 2021 - 07:04 WIB

Rahasia Sukses Diplomasi Bung Karno yang Jarang Diketahui

Deka - merdekanews.co
Sigit Aris Prasetyo, seorang diplomat dan penulis buku tentang Bung Karno pada Episode 9 Talkshow & Musik ‘Bung Karno Series’ yang digelar Badan kebudayaan Nasional Pusat (BKNP) PDI Perjuangan, Rabu, 9 Juni 2021

Jakarta, MERDEKANEWS -- Selama ini yang banyak diketahui oleh rakyat Indonesia bahwa Bung Karno identik dengan berbagai atribusi, seperti 'Founding Father', 'Tokoh Revolusi', ‘Putra Sang Fajar’, 'Bapak Teater', 'Orator Ulung', 'Penyambung Lidah Rakyat' dan lain lain. 

Padahal selain itu masih banyak lagi kepribadian Bung Karno yang tidak banyak diketahui orang, khususnya dalam sudut pandang Bung Karno dan kemampuannya berdiplomasi. 

Hal ini diungkapkan oleh Sigit Aris Prasetyo, seorang diplomat dan penulis buku tentang Bung Karno pada Episode 9 Talkshow & Musik ‘Bung Karno Series’ yang digelar Badan kebudayaan Nasional Pusat (BKNP) PDI Perjuangan, Rabu, 9 Juni 2021.

“Sukarno merupakan seorang diplomat ulung kelas dunia dengan visinya yang begitu jauh ke depan. Dengan kemampuan diplomasi, penguasaan multibahasa (Inggris, Prancis, Jerman, Belanda) yang memukau ditambah dengan model pendekatan humanis, ia mendobrak sekat-sekat perbedaan, menguntai tali persahabatan dan pertemanan dengan berbagai pemimpin dunia,” kata kandidat doktor hubungan internasional dari University of Auckland, Selandia Baru itu. 

Dalam rangka mengilhami nilai-nilai perjuangan, Bung Karno sebagai Bapak Bangsa Indonesia banyak meninggalkan jejak terkait prestasinya dalam melakukan diplomasi dengan negara-negara sahabat di dunia.  Hal ini terasa betul melalui beberapa ‘legacy’ seperti pembangunan yang dilakukan di Indonesia atas hasil diplomasi Bung Karno. 

Sigit menjelaskan, bahwa setidaknya ada tiga hal kepribadian Bung Karno yang terekam dari bagaimana model presiden pertama kita melakukan diplomasi. 

1. Kepribadian Bung Karno yang supel. Ini terekam ketika kita melihat foto-foto Bung Karno bersama para pemimpin dunia. Dari gestur tubuhnya, kita bisa memahami bagaimana cara beliau menyapa, tersenyum, dan merangkul. 

2. Bung Karno sangat cerdas. Sejak kecil Bung Karno mempunya kebiasaan gemar membaca. Bacaannya tidak terbatas oleh pengetahuan-pengetahuan yang ada di nusantara, namun juga tentang sejarah-sejarah dunia, sejarah bangsa-bangsa, tentang sejarah global. Jadi ketika bertemu dengan bangsa lain, Bung Karno langsung nyambung dengan bekal pengetahuan yang ia baca sejak kecil nyambung 

3. Bung Karno mempunyai kemampuan berbahasa asing yang luar biasa. Salah seorang presiden yang mempunyai kepiawaian berbicara dengan banyak bahasa asing atau disebut sebagai 'polyglot'. Bahkan sampai sekarang pun, belum ada lagi presiden secerdas Bung Karno yang mampu berbicara dengan banyak bahasa asing. 

Tiga hal itu menjadi rumus Sukarno dalam menjalin pertemanan dan melakukan diplomasi dengan berbagai pemimpin dunia yang ditemuinya. 

“Beliau selalu menempatkan dirinya sebagai sahabat yang menyenangkan bagi siapapun. Ia menyapa, berjabat tangan, merangkul, menampilkan keramahtamahan dan berempati,” kata penulis buku ‘Bung Karno dan Revolusi Mental’ serta ‘Dunia dalam Genggaman Bung Karno’ itu. 

Sigit menegaskan bahwa Bung Karno tak pernah pilih-pilih dalam berteman. Semua dirangkul, meski beda garis politik, ideologi, agama, dan perbedaan lainnya. Meski demikian, Bung Karno tetap menempatkan kepentingan rakyat dan bangsanya di atas segalanya. 

Sigit juga menggarisbawahi bahwa semua hasil dari diplomasi Bung Karno didedikasikan untuk kepentingan rakyat Indonesia. 

“Gelora Bung Karno, Monas, Rumah Sakit Persahabatan, Pabrik Baja Cilegon, Reaktor Nuklir itu merupakan hasil diplomasi Bung Karno. Segala karya diplomasi Bung Karno itu dipersembahkan untuk memberi manfaat rakyatnya,” pungkas Sigit. (Deka)






  • Kisah Bung Karno dan Sahabat-Sahabatnya Kisah Bung Karno dan Sahabat-Sahabatnya Bung Karno merupakan seorang pribadi yang dapat bersahabat dengan siapa saja. Jarak, kasta, dan ras bukanlah penghalang bagi Bung Karno untuk berteman siapa saja.