merdekanews.co
Selasa, 12 Januari 2021 - 19:00 WIB

Diasuh oleh; Sutomo Asngadi, SS, MM

Strategi Memenangkan Proses Supply Chain  (III)

### - merdekanews.co
Sutomo Asngadi, SS, MM (Consultant/Executive Trainer Strategic Supply Chain, Logistics, Export Import dan Procurement Management)

Porter mengatakan bahwa perusahaan dapat meningkatkan keunggulan bersaingnya dengan mengembangkan strategi yang menciptakan nilai atau menambah nilai. Strategi seperti itu sering kali dibangun di atas kompetensi khusus perusahaan, termasuk kemampuan inovasinya.

Mengingat bahwa prinsip rantai pasokan dapat dipandang sebagai cara inovatif dalam berbisnis, maka perusahaan dapat memanfaatkan keunggulan rantai pasokan untuk meningkatkan keunggulan kompetitifnya, yang berasal dari kemampuannya untuk menciptakan atau menambah nilai pelanggan. 

Beberapa strategi berbeda dapat membantu perusahaan meningkatkan nilai pelanggan adalah sebagai berikut:

1. Manipulasi volume produksi / pembelian / penjualan perusahaan

2. Penyesuaian kecepatan produk / layanan perusahaan

3. Pengendalian variabilitas produk / layanan perusahaan


Sebagai ilustrasinya adalah sebagai berikut
1. Misalnya, peningkatan volume produksi perusahaan dalam menciptakan skala ekonomi outputnya mengurangi harga satuan produknya, yang pada gilirannya meningkatkan nilai pelanggan karena memberikan harga produknya lebih rendah untuk pelanggan. Juga, jika perusahaan dapat mempersingkat waktu dalam merespon pelanggannya dengan mengurangi waktu tunggu, layanan pelanggannya akan ditingkatkan outputnya adalah nilai pelanggannya akan ditingkatkan.

2. Selanjutnya jika perusahaan melakukan diversifikasi lini produknya dan meningkatkan opsi penyesuaiannya, outputnya memberikan lebih banyak pilihan padanya pelanggan sehingga meningkatkan nilai pelanggan. Meskipun faktor-faktor seperti volume, kecepatan, dan variabilitas dapat secara positif mempengaruhi nilai pelanggan dan keuntungan perusahaan. Peningkatan volume, kecepatan, dan variabilitas secara bersamaan hampir tidak mungkin karena sifat volume, kecepatan, dan variabilitas yang bertentangan.

3. Dalam kenyataannya volume produksi perusahaan yang besar membutuhkan lebih banyak waktu dan karenanya berkurang kecepatannya (kecepatan). Inilah mengapa strategi produksi just-in-time (JIT) digunakan untuk meningkat kecepatan perusahaan, dirancang untuk membuat produk satu per satu dalam pengaturan yang ideal.

Di sisi lain, peningkatan variabilitas akan merusak strategi perusahaan produksi massal dan respon pelanggan yang cepat karena waktu tambahan yang dibutuhkan untuk produk yang customized dan diferensiasi produk.

Artinya, volume berbanding terbalik dengan kecepatan, sedangkan variabilitas berbanding terbalik dengan volume dan kecepatan. Juga, perlu diperhatikan variabilitas itu dapat merusak visibilitas karena penawaran produk / layanan yang beragam cenderung demikian mempersulit prakiraan permintaan.

Visibilitas memiliki hubungan yang rumit dengan volume dan kecepatan dalam volume yang meningkat, seperti persediaan buffer dalam jumlah besar, bisa mengurangi jarak pandang, sedangkan kecepatan meningkat, seperti produksi lebih cepat berjalan dan cepat pengiriman, mengurangi batas waktu prakiraan dan mengurangi peningkatan visibilitas.

Mengingat dinamika yang kompleks yang melibatkan volume, kecepatan, variabilitas, dan visibilitas, perusahaan harus memasukkan semua ini ke dalam keputusan strategis dan pengembangannya kerangka rantai pasokan.

(###)





  • Strategi Pull & Push Proses Supply Chain (IV) Strategi Pull & Push Proses Supply Chain (IV) Strategi Push&Pull adalah digunakan untuk bagaimana perusahaan Anda akan mencari, memproduksi, mempromosikan, dan mendistribusikannya barang dan jasa dapat membentuk strategi rantai pasokan perusahaan.


  • Strategi Integrasi Proses Supply Chain (II) Strategi Integrasi Proses Supply Chain (II) Bahwa tujuan Supply Chain adalah meningkatkan layanan pelanggan dan menambahkan nilai ekonomi hanya dapat dicapai melalui manajemen tersinkronisasi dari arus barang fisik dan informasi terkait dari supplier hingga Customer.


  • Strategi Proses Perencanaan Supply Chain  ( I ) Strategi Proses Perencanaan Supply Chain  ( I ) Strategi  Supply Chain tidak dapat dikedepankan tanpa adanya pemeliharaan keseimbangan yang rumit antara belajar dari masa lalu dan membentuk tindakan baru untuk memimpin organisasi menuju keadaan masa depan, yang mungkin mencakup penyimpangan substansial dari perilaku masa lalunya.