merdekanews.co
Senin, 17 Januari 2022 - 18:53 WIB

Di Unpar, Presiden Dukung Merdeka Belajar Kampus Merdeka Kemendikbudristek

Hadi Siswo - merdekanews.co
Presiden RI Joko Widodo didampingi Mendikbudristek Nadiem Makarim pada acara Dies Natalis Universitas Parahyangan (Unpar) ke-67 "Pancasila Kekuatan Rakyat dan Keindahan Tradisi'.

Bandung, MERDEKANEWS - "Berikan mahasiswa kesempatan untuk belajar kepada siapa saja, di mana saja. Belajar di luar kampus itu akan sangat bagus sekali sesuai yang sering disampaikan Mendikbudristek mengenai Kampus Merdeka dan Merdeka Belajar," ujar Presiden Republik Indonesia Joko Widodo.

Pesan tersebut disampaikan Presiden RI pada Dies Natalis Universitas Parahyangan (Unpar) ke-67 "Pancasila Kekuatan Rakyat dan Keindahan Tradisi'.

Mendukung lebih banyak lagi partisipasi dalam program-program Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM), Presiden RI mengatakan, "Saya minta kepada pendidikan tinggi agar memfasilitasi mahasiswanya untuk mengembangkan talentanya. Jangan dipagari oleh terlalu banyak program-program studi di fakultas".

Presiden RI dalam pidatonya mengingatkan cita-cita bersama untuk mencetak SDM unggul. SDM yang unggul akan membawa Indonesia mampu bersaing dalam hal ekonomi digital.

Presiden menyebutkan, Indonesia memiliki potensi besar di sektor ekonomi digital. Pasar digital Indonesia bahkan tumbuh pesat jika dibandingkan dengan negara-negara ASEAN lainnya. Kepala Negara memprediksi, pada tahun 2025, pasar digital Indonesia dapat meningkat sampai di angka USD146 miliar.

“Indonesia memberikan kontribusi signifikan bagi ekonomi digital di Asia Tenggara. Kita berkontribusi 40 persen ekonomi digital kita di Asia Tenggara,” tambahnya.

Menurutnya masa depan nantinya akan hybrid. "Hybrid knowledge maupun hybrid skill menjadi penting dimiliki SDM kita. Karena tanpa adanya SDM yang baik, saya ragu terkait urusan ekonomi digital, kita akan bisa melompat," imbuhnya.

Untuk itu, Presiden Joko Widodo mengajak kampus agar menyiapkan mahasiswanya dengan baik. "Mahasiswa perlu disiapkan untuk selalu siap belajar. Karena perubahan akan muncul setiap hari. Akan berubah terus dunia ini," tekan Kepala Negara.

Turut medampingi Presiden, adalah Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Mendikbudristek), Nadiem Anwar Makarim. Menteri Nadiem memberikan ucapan selamat kepada sivitas akademika, alumni, dan keluarga besar Unpar atas hari jadinya yang ke-67. "Semoga Unpar terus berkontribusi  menghidupkan Pancasila dalam upaya kita bersama menyiapkan SDM unggul untuk Indonesia Maju".

 



Mendikbudristek: Kampus Merdeka harus jadi gerakan dan budaya



Terkait MBKM, Mendikbudristek menyampaikan, "Sesuai arahan Bapak Presiden RI, kita perlu mendorong agar mahasiswa mau mencoba berpartisipasi dalam program-program MBKM".

Menteri Nadiem menyebutkan program-program MBKM yang patut diikuti mahasiswa. Diantaranya, Kampus Mengajar, Pertukaran Mahasiswa Merdeka, program-program beasiswa, Magang dan Studi Independen Bersertifikat, dan lain sebagainya.

Mendikbudristek pun mengajak kampus untuk mengoptimalkan kemerdekaan belajar di lingkungan pendidikan tinggi. "Universitas juga perlu menciptakan program-programnya sendiri di luar kampus. Mahasiwa kita, universitas-universitas kita harus mencari pengalaman di luar agar semakin berkualitas dan sesuai perkembangan zaman," ujar Mendikbudristek.

Menutup kunjungan Mendikbudristek mendampingi Presiden RI di Unpar, Menteri Nadiem mengajak insan pendidikan tinggi untuk serentak bergerak.

"Kita butuh gerakan. Kalau kebijakan saja, saya bisa bikin. Tapi menurut saya yang terpenting adalah bahwa kita perlu jadikan Kampus Merdeka ini sebagai gerakan dan budaya sivitas akademika," tutup Mendikbudristek.
(Hadi Siswo)






  • Enam Industri dan Satu Asosiasi Tandatangani Kerja Sama dengan Kemendikbudristek Enam Industri dan Satu Asosiasi Tandatangani Kerja Sama dengan Kemendikbudristek Guna meningkatkan ekosistem kemitraan antara satuan pendidikan vokasi dengan dunia usaha dunia industri (DUDI); Direktorat Jenderal Pendidikan Vokasi (Ditjen Diksi), Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) melalui Direktorat Kemitraan dan Penyelarasan Dunia Usaha dan Dunia Industri (Direktorat Mitras DUDI) merintis kerja sama baru dengan enam DUDI dan satu asosiasi.


  • Pimpin Pertemuan Kedua EdWG G20, Kemendikbudristek Satukan Suara  Untuk Pulihkan Pendidikan Pimpin Pertemuan Kedua EdWG G20, Kemendikbudristek Satukan Suara  Untuk Pulihkan Pendidikan Menutup pertemuan kedua Kelompok Kerja Pendidikan (Education Working Group/EdWG) G20, Iwan Syahril, Chair of G20 EdWG 2022 menyampaikan kepada awak media bahwa di bawah kepemimpinan Indonesia melalui Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek), para delegasi EdWG G20 berhasil menyatukan suara akan pentingnya transformasi berbasis gotong royong untuk pemulihan pendidikan.