merdekanews.co
Selasa, 07 April 2020 - 18:05 WIB

Kondisinya Memburuk, Boris Johnson Dipindahkan ke ICU

Gaoza - merdekanews.co
Perdana Menteri Inggris, Boris Johnson.

Inggris, MERDEKANEWS -- Perdana Menteri Boris Johnson akhirnya dipindahkan ke ruang perawatan intensif atau ICU di rumah sakit, setelah gejala corona virusnya memburuk.

Seorang juru bicara, mengatakan, dia tergerak atas saran tim medisnya dan menerima perawatan yang sangat baik. Johnson pun telah meminta Menteri Luar Negeri, Dominic Raab, untuk mewakili dirinya jika perlu.

Dilansir dari BBC, Boris Johnson dirawat di rumah sakit di London dengan gejala persisten pada Minggu malam lalu.

Koresponden politik BBC, Chris Mason mengatakan perdana menteri diberikan oksigen pada Senin sore, sebelum dibawa ke perawatan intensif. Namun, dia belum memakai ventilator.

Ratu Elizabeth pun telah diberi informasi tentang kesehatan Johnson dalam pernyataan nomor 10, menurut Istana Buckingham. pernyataan tersebut berbunyi, Perdana menteri berada di bawah perawatan dokter di Rumah Sakit St Thomas, di London, setelah dirawat dengan gejala coronavirus yang persisten.

"Selama Senin sore hari kemarin, kondisi perdana menteri telah memburuk dan, atas saran tim medisnya, dia telah dipindahkan ke unit perawatan intensif di rumah sakit," jelas Chris.

"PM menerima perawatan yang sangat baik dan berterima kasih kepada semua staf NHS atas kerja keras dan dedikasi mereka," lanjutnya.

Dominic Raab, yang nantinya akan memimpin rapat harian Covid-19 pemerintah mengatakan, ada semangat tim yang sangat kuat di belakang perdana menteri.

Dia menambahkan, pihaknya memastikan mereka melaksanakan rencana Boris Johnson yang telah diperintahkan dan disampaikan sesegera mungkin.

"Itulah cara kami akan membawa seluruh negara melalui tantangan coronavirus," katanya.

Kabar memburuknya Boris Johnson pun ditanggapi oleh Pemimpin Partai Buruh, Keir Starmer. Ia menggambarkan hal itu sebagai berita yang sangat menyedihkan.

"Semua pikiran negara dengan Perdana Menteri dan keluarganya selama masa yang sangat sulit ini," tambahnya.

Di sisi lain, dari keterangan media, Trump meminta perusahaan obat untuk membantu pemulihan Boris Johnson. Ia bahkan mengatakan seluruh warga Amerika mendoakan kesembuhannya.

Trump menggambarkan sosok Johnson sebagai teman yang baik dan teman bagi Amerika yang kuat dan tidak menyerah.

Johnson awalnya dibawa ke rumah sakit untuk tes rutin setelah dites positif untuk virus corona 10 hari lalu. Gejalanya meliputi suhu tinggi dan batuk.

Sebelumnya pada hari Senin, ia sempat menuliskan Semangat yang Baik di akun Twitter pribadinya.

Meski masih dalam kondisi sadar, namun kondisinya telah memburuk sejak sore hari kemarin. ia akhirnya dipindahkan ke ruang perawatan intensif sebagai tindakan pencegahan jika dia membutuhkan ventilasi untuk melewati penyakit ini pada pukul 19.00 BST, semalam.

Pernyataan dari Downing Street menjelaskan bahwa dia menerima perawatan yang sangat baik dan dia ingin mengucapkan terima kasih kepada semua staf NHS. Tetapi sesuatu yang penting telah berubah, dan dia merasa perlu untuk meminta menteri luar negerinya untuk mewakilinya jika perlu.

(Gaoza)





  • Pak Basuki, Nih Ada Dugaan Mark Up Proyek Air Bersih Pak Basuki, Nih Ada Dugaan Mark Up Proyek Air Bersih Pasalnya, masih ada kejanggalan dalam proyek pembangunan Program Penyediaan Air Minum dan Sanitasi Berbasis Masyarakat (Pamsimas) yang saat ini dalam tahap pengerjaan di Desa Lumban Balik, Kecamatan Habinsaran, Tobasa, Sumut. Setidaknya, terdapat tiga kejanggalan dalam proyek senilai Rp 380 juta yang dikucurkan Kementerian PUPR itu.