merdekanews.co
Senin, 10 Juni 2024 - 10:55 WIB

Puncak HUT Ke-24 Apkasi di Trenggalek, Raphaella Chayla Shaka Sandang Gelar Juara Putri Otonomi Indonesia 2024

Deka - merdekanews.co
Prosesi estafet penyerahan tuan rumah kegiatan POI dari Bupati Trenggalek ke Bupati Minahasa Utara, sehingga pelaksanaan POI tahun 2025 yang bertepatan dengan HUT ke-25 Apkasi akan dilaksanakan di Kabuoaten Minahasa Utara Sulawesi Utara.

Trenggalek, MERDEKANEWS -- Raphaella Chayla Shaka, perwakilan Kabupaten Klaten Jawa Tengah terpilih menjadi Juara Putri Otonomi Indonesia Tahun 2024 (POI 2024). Kegiatan penobatan Juara POI 2024 berlangsung di Pantai Pondok Prigi Resort, Watulimo Trenggalek, Sabtu (8/6/2024).

Selempang Juara POI 2024 disematkan oleh Bupati Trenggalek Muchamad Nur Arifin setelah Raphaella menerima mahkota juara dari Putri Otonomi Indonesia 2023 Elisha Lumintang. Raphaella berhasil menyisihkan 14 finalis lainnya di babak grand final melalui prosesi tanya jawab yang cukup ketat dan selanjutnya ia akan mengukir prestasi sebagai Putri Otonomi Indonesia 2024 selama setahun ke depan.

Selain Juara POI 2024 juga telah ditetapkan para pemenang lainnya di antaranya, Juara Runner-up 1 Rosanna M. James (Kab. Minahasa Utara), Runner-up 2 Laili Soimaturrohmah (Kab. Trenggalek), Runner Up 3 Niken Gesdianlie (Kab. Dharmasraya ) dan Juara Favorit diraih Ananda Dwi Putri (Kab. Serdang Bedagai). Para pemenang POI 2024 juga dipilih untuk gelar duta-duta, di antaranya; Duta Olahraga Luqyana Anjaryava (Kab. Serang), Duta Investasi Marshanda Annisa H. (Kab. Tulang Bawang), Duta Energi Terbarukan Tsalsa Putri Thahira (Kab. Bandung), Duta Rupiah Clarissa Vania (Kab. Kuansing), Bangga Memakai Produk Indonesia Lisa Maulida (Kab. Deli Serdang), Duta Keluarga Berencana Sela Septiana (Kab. Empat Lawang), Duta Anti Narkoba Anja N. Hariyanto (Kab. Sleman), Duta Empat Pilar Kebangsaan Devi Wava Waviq (Kab. Jember), Duta Lingkungan Hidup Melvania Gifa (Kab. Bogor) serta Duta Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Anak Agung Istri Ananda Pramesti (Kab. Klungkung).

Direktur Eksekutif Apkasi Sarman Simanjorang dalam Berbagainya menjelaskan bahwa tujuan penyelenggaraan POI 2024 merupakan wadah bagi putri-putri daerah untuk menyalurkan bakat dan talentanya. “Ke 15 Finalis yang tampil hari ini telah melalui seleksi yang ketat dan dinilai oleh juri profesional yang independen. Kami ingin agar Juara POI 2024 tidak hanya cantik, namun juga memiliki wawasan kebangsaan yang baik, memahami otonomi daerah serta mengenal potensi-potensi yang ada di daerah,” imbuh Sarman.

Sarman menambahkan, ajang POI telah diakui eksistensinya dengan penghargaan yang tidak ternilai harganya. Ia berujar, “Seperti tahun lalu, Juara POI diberikan kesempatan menjadi Menteri Investasi/Kepala BKPM dan Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif selama sehari. Dengan berbagai hargaan ini, kami berharap bisa memantik lahirnya putri-putri terbaik dari daerah, karena bakat dan talenta mereka tidak kalah bersaing dan sama bagusnya dibandingkan dengan yang tinggal di kota-kota besar.”

Sebelumnya, dilakukan prosesi estafet penyerahan tuan rumah kegiatan POI dari Bupati Trenggalek ke Bupati Minahasa Utara, sehingga pelaksanaan POI tahun 2025 yang bertepatan dengan HUT ke-25 Apkasi akan dilaksanakan di Kabuoaten Minahasa Utara Sulawesi Utara.

 



Semarak 24 Tahun Apkasi di Kabupaten Trenggalek


Sebelum pemilihan POI 2024, dilakukan pemotongan tumpeng sebagai simbol syukuran HUT ke-24 Asosiasi Pemerintah Kabupaten Seluruh Indonesia (Apkasi). Ketua Umum Apkasi Sutan Riska Tuanku Kerajaan dalam Segalanya memberikan penghargaan dan ucapan terima kasih kepada jararan Pemerintah Trenggalek yang telah bekerja keras menjadi tuan rumah dari seluruh rangkaian kegiatan.

Sutan Riska yang juga Bupati Dharmasraya juga menjelaskan bahwa rangkaian HUT ke-24 Apkasi di Kabupaten Trenggalek terdiri dari berbagai kegiatan. Di antaranya malam gala dinner, dialog nasional membahas perdagangan karbon, dialog nasional program perempuan yang melibatkan TP PKK, santunan anak yatim, grand final Pemilihan POI 2024 serta ditutup dengan kegiatan fun walk susur hutan di Desa Wisata Duren Sari Trenggalek.

“Tahun ini kami memilih Trenggalek menjadi tuan rumah karena kami melihat Trenggalek memiliki banyak inovasi sehingga sekalian bisa untuk dilakukan studi tiru. Kami di Apkasi terdiri dari 416 pemerintah kabuoaten dan semuanya memiliki kesempatan yang sama untuk menjadi tuan rumah. Insya Allah di ulang tahun yang ke-25 tahun depan, tuan rumahnya adalah Kabupaten Minahasa Utara,” ujarnya.

Sutan Riska tak lupa mengajak kepada para anggota Apkasi untuk bersyukur karena sudah 24 tahun ini, Apkasi bisa eksis memantapkan peran sebagai pengubung kepentingan pemerintah daerah dan pusat. “Terima kasih juga kepada bupati yang berkenan hadir di Trenggalek dalam ucapan terima kasih HUT Apkasi. Program-program yang dijalankan Apkasi merupakan sumbangsih dan peran aktif rekan-rekan bupati. Program-program tersebut juga merupakan bukti kebersamaan kami untuk memberikan kontribusi nyata bagi negeri ini,” imbuhnya.

Sementara itu Pj. Gubernur Jawa Timur Adhy Karyono dalam Selamatnya mengucapkan selamat hari jadi kepada Apkasi yang kini telah berusia 24 tahun. “Kami melihat Apkasi benar-benar memainkannya, memberikan masukan dan memberikan saran kepada berbagai pihak termasuk lembaga. Karena para bupati yang bergabung di Apkasi inilah yang mengetahui bagaimana kondisi di lapangan, sehingga ia bisa memberikan usulan-usulan program yang kongkrit. Terus berkarya untuk Apkasi,” tukasnya.  (Deka)