merdekanews.co
Senin, 27 Juni 2022 - 14:36 WIB

Oleh: Djono W. Oesman

Pembunuhan di Tangsel Sulitkan Polisi

### - merdekanews.co
Ilustrasi

Polisi kesulitan. Di pembunuhan wanita SL (35) di tempat kos di Tangerang Selatan (Tangsel), Sabtu, 2 Juni 2022, pukul 02.00. Orang terakhir bersama SL adalah sang pacar. Tapi, sebelum tewas SL teriak
-------------

Kapolres Tangerang Selatan, AKBP Sarly Sollu kepada wartawan, Sabtu (25/6) mengatakan, berdasarkan keterangan saksi, orang terakhir bersama SL adalah sang pacar.

SL dan pacar tiba di tempat kos itu Sabtu, 25 Juni 2022 sekitar pukul 01.00. Pacar hanya mengantarkan SL, kemudian pergi lagi. Selang sekitar sejam kemudian SL berteriak minta tolong.

AKBP Sarly: "Korban berkata: Tolong... maling cowok dari pintu belakang. Handphone saya diambil."

Sambil teriak begitu, SL berjalan tertatih, membuka pintu kamar kos dari dalam, lantas keluar. 

Lokasi indekos itu padat penduduk. Dalam sekejab beberapa orang keluar, medekati SL. Ternyata SL bersimbah darah, kemudian ambruk ke lantai.

Warga kemudian menghubungi Ketua RT, diteruskan menghubungi polisi. Sekejap polisi tiba di TKP. Memeriksa sejenak, SL masih hidup. Kemudian segera diangkut ke RSUD Tangerang. Tiba di RS, korban sudah meninggal.

Saksi wanita bernama Dila (25) kepada wartawan, mengatakan, pacar SL hanya mengantar SL pulang ke tempat kos itu (TKP). Lokasinya di lantai dua. Dila tidak melihat langsung, melainkan adik lelaki Dila yang melihat itu.

"Keterangan adik saya, ia melihat cowok SL habis mengantar SL, meninggalkan tempat kos ini. Tapi si cowok bilangnya mau beli nasi goreng. Trus pergi."

Setelah itu suasana tempat kos sepi. Barulah sekitar sejam kemudian, SL berteriak kesakitan.

"Jadi, waktu dia (SL) teriak kesakitan si cowok sudah gak ada. Trus, dia ditolong warga, trus datanglah polisi," tutur Dila.

Kesaksian Dila jika dihubungkan dengan saksi lain, yang mengatakan SL teriak, menyebut "maling cowok", bisa disimpulkan, bahwa yang dimaksud SL sebagai pelaku, bukan pacar dia. Karena ada kata "maling".

Polisi tiba di TKP, lengkap dengan Unit K-9 (anjing pelacak). Anjing mengendus darah SL yang berceceran. Dimulai dari pintu belakang (seperti teriakn SL) menuju ke dalam kamar. Lanjut, keluar pintu depan.

Anjing lanjut menyeberang jalan. Akhirnya berhenti di satu titik di seberang jalan tempat yang jadi TKP. Di situ anjing kehilangan jejak. Alias stop.

Di dalam kamar kos, polisi menemukan pisau berlumuran darah. Terlepas dari gagangnya. Setelah dicocokkan, matching, antara bilah pisau dengan gagang. Yang berarti, pisau tersebut patah.

Polisi belum berspekulasi, apakah itu pisau pembunuh SL, atau bukan. Darah yang melumuri pisau masih dicek di laboratorium, dicocokkan dengan darah SL.

Seumpama, pisau itu benar alat pembunuhan, maka bisa disimpulkan, pelaku menusukkan dengan sangat kuat. Atau mungkin mengenai tulang korban. Sehingga gagang pisau sampai terlepas dari bilahnya.

AKBP Sarly: "Sekarang kami masih melakukan penyelidikan. Nanti, kalau sudah ada titik terang akan kami umumkan."

Wayne Petherick, dalam bukunya: "The Psychology of Criminal and Antisocial Behavior" (2017) menyatakan, mayoritas pembunuh adalah orang dekat korban. Atau setidaknya, orang yang dikenal korban.

Pembunuhan, yang antara pelaku dengan korban tidak saling kenal, sangat jarang. Di antara yang jarang itu adalah pembunuhan bermotif ekonomi, atau perampokan. Antara korban dengan perampok tidak saling kenal.

Atau, pembunuhan yang dilakukan pembunuhyang sakit jiwa. Bisa beragam. Ada sosiopat (jenis gangguan kepribadian yang perilaku dan pola pikir antisosial). Atau kanibalisme.

Di kasus Tangerang, polisi fokus pada orang terakhir yang bersama korban, sebelum tewas. Fokus dalam arti penyedilikan. Karena, teori kriminologi mengatakan, umumnya pembunuh adalah orang dekat korban.

Tapi, dengan teriakan "maling", maka bisa juga masuk dalam teori Wayne Petherick. Yakni, pembunuh tidak kenal dengan yang dibunuh, karena pembunuhan bermotif ekonomi. Pencurian dengan pemberatan. Perampokan.

Polisi belum memberikan hasil sementara penyelidikan. Sebab, jika hal itu dipublikasi wartawan, akibatnya bakal menyulitkan penyelidikan polisi. Karena, tersangka membaca koran, dan mengetahui strategi penyelidikan polisi.

Dalam kondisi begini, polisi bersikap diam. Mengungkap misteri pembunuhan, sambil mendekati orang-orang yang dicurigai sebagai tersangka. Biarkan polisi bekerja. (*)

(###)





  • Viral Coklat Alfamart, Hikmah Medsos Viral Coklat Alfamart, Hikmah Medsos Usai belanja di Alfamart Tangerang, Mariana menuju mobilnya. Dikejar karyawati Alfa: "Ibu belum bayar coklat. Coba buka tasnya." Tas dibuka, ada tiga batang coklat. Dibayar Mariana. Videonya di-medsos-kan, viral.  ----------


  • Siswi Jakarta Wajib Jilbab dalam Social Identity Theory Siswi Jakarta Wajib Jilbab dalam Social Identity Theory Intoleransi di sekolah Jakarta disoal PDIP. Setidaknya, anggota DPRD DKI Jakarta, Fraksi PDIP, Ima Mahdiah, memanggil pejabat Dinas Pendidikan DKI dengan tenggat waktu sepekan, sejak Rabu, 10 Agustus 2022. Gegara wajib jilbab.


  • Perang Opini Akhiri Kasus Yosua Perang Opini Akhiri Kasus Yosua Kasus pembunuhan Yosua sudah usai. Masih ada ekornya. Polemik antara Menko Polhukam Mahfud MD versus Ketua Komisi III DPR RI, Bambang Wuryanto. Saling lontar pendapat. Biarkan publik jadi juri. -------------


  • Analisis Motif Bunuh Yosua Analisis Motif Bunuh Yosua Pembunuhan menyatu dengan motif. Setelah Irjen Ferdy Sambo jadi tersangka pembunuhan Brigadir Yosua, pertanyaan: Motifnya apa? Jawab: Ada dua tokoh, Menkopolhukam dan Kapolri, berpendapat. Mengerucut ke satu titik. -----------