merdekanews.co
Selasa, 06 April 2021 - 09:25 WIB

Begini Kronologi Kapal KMP Namparnos Hanyut dan Tubruk KM Camara Nusantara 6

Hadi Siswo - merdekanews.co
KMP Namparmos hanyut membawa perahu dan jaring lalu menubruk haluan kapal KM Cemara Nusantara 6 di tengah kondisi cuaca yang kurang bagus

NTT, MERDEKANEWS -- Cuaca buruk disertai hujan dan angin kencang yang melanda wilayah Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) sejak beberapa hari lalu membuat gelombang di laut ikut meninggi. 

Kondisi tersebut mengakibatkan terjadinya musibah antara Kapal motor penumpang (KMP) Namparnos dengan kapal ternak KM Camara Nusantara 6.

Direktur Kesatuan Penjagaan Laut dan Pantai (KPLP), Ahmad mengatakan kedua kapal yang dioperasikan PT ASDP Indonesia Ferry tersebut terjadi tubrukan karena KMP Namparnos yang mati mesin dan larat atau hanyut kemudian mengenai kapal KM Camara Nusantara 6 yang sedang berlabuh jangkar di rede Tenau, Kupang.

“Pada hari Minggu tanggal 4 April 2021 jam 12.11 KM Cemara Nusantara 6 kapal angkutan khusus ternak sedang berlabuh jangkar di rede Tenau Kupang. KMP Namparmos hanyut membawa perahu dan jaring lalu menubruk haluan kapal KM Cemara Nusantara 6 di tengah kondisi cuaca yang kurang bagus,” kata Ahmad, Selasa (6/4).

Semula, Kapal Camara Nusantara 6 melakukan labuh jangkar untuk menghindari cuaca buruk karena kondisi angin yang sangat besar. 

Namun, saat KM Camara Nusantara 6 berhasil berlabuh jangkar, di saat yang bersamaan tertabrak oleh KMP Namparnos yang mengalami kondisi terbawa arus (larat) dan mesin mati sehingga terbawa arus kencang ke arah kapal Camara Nusantara 6.

Adapun kronologi kejadian tersebut bermula pada pukul 13.42 waktu setempat dimana Mualim 2 mendengar panggilan pada alat komunikasi VHF CH 12 dari KMP Namparnos yang menyatakan bahwa kapalnya sedang hanyut dan mengalami trouble Engine (kendala mesin.

“Kemudian jam 13.44  langsung dijawab oleh Mualim 2 KM Camar Nusantara 6 yang langsung melapor kepada Nakhoda bahwa ada kapal hanyut yang mendekat ke KM Camara Nusantara 6,” ujar Ahmad.

Pada saat itu, Nakhoda yang sudah berada di anjungan kapal langsung memerintahkan seluruh Anak Buah Kapal (ABK) untuk melakukan persiapan mesin dan menyiapkan dapra.

Namun, dikarenakan hanyutnya KMP Namparnos terlalu cepat dan KM Camara Nusantara 6 belum sempat menyalakan mesin sehingga menabrak haluan kapal KM Camara Nusantara 6 pada pukul 13.51.

“Kemudian untuk menghindari benturan dan gesekan yang lebih parah KMP Namparmos kita ikat/tender di sebelah kiri KM Camara Nusantara 6,” ungkapnya.

Seluruh kru KMP Namparnos diselamatkan oleh seluruh awak kapal Camara Nusantara 6 dan kapal KMP. Namparnos diikatkan ke kapal Camara Nusantara 6 agar tidak terbawa arus lebih jauh karena mesin tidak berfungsi.

Pengikatan KMP Namparnos di Kapal Camara Nusantara 6 menggunakan Dampra agar kapal Camara Nusantara 6 tetap terlindungi dari benturan dari KMP Namparnos.

“Kondisi kedua kapal dalam posisi aman. Namun akibat dari gesekan dan benturan tersebut belum bisa diketahui dan didokumentasikan mengingat dengan kondisi cuaca buruk yang belum mendukung untuk turun dari kapal  dan akan segera dilakukan inspeksi dan dokumentasi dampak dari benturan dan gesekan tersebut jika kondisi cuaca sudah memungkinkan,” tutupnya. (Hadi Siswo)






  • KM Bintang Jaya Mandiri Terbakar, 16 ABK Selamat KM Bintang Jaya Mandiri Terbakar, 16 ABK Selamat Kementerian Perhubungan cq. Direktorat Jenderal Perhubungan Laut melalui Kantor UPP Kelas III Brondong menerima Berita SAR terkait terbakarnya kapal penangkap ikan KM. Bintang Jaya Mandiri yang membawa 16 orang Anak Buah Kapal (ABK) asal pelabuhan Muara Baru Tanjung Priok di perairan Utara Jawa Barat pada Posisi 04⁰14’60”S , 104⁰38’36”E, Jumat (16/4).