merdekanews.co
Rabu, 20 Januari 2021 - 14:53 WIB

Oleh: Sutomo Asngadi, SS, MM

Strategi Audit Internal - Eksternal Supply Chain (VI)

### - merdekanews.co
Sutomo Asngadi, SS, MM (Consultant/Executive Trainer Strategic Supply Chain, Logistics, Export Import dan Procurement Management)

A. Strategi Audit Internal Supply Chain
Untuk mencerminkan kebutuhan dan preferensi pelanggan yang terus berubah, strategi rantai pasokan perlu dievaluasi, disesuaikan, dan dimodifikasi secara berkala.

Salah satu cara efektif dalam melakukannya ini untuk melakukan audit strategi rantai pasokan di mana manajer rantai pasokan merinci prioritas strategis dan memastikan bahwa setiap unit dalam organisasi bekerja sama untuk mencapai tujuan organisasi bersama dan menyelaraskan prioritas strategis. Selain itu, audit harus mengungkapkan kebutuhan akan perubahan strategis prioritas dan pengembangan strategi rantai pasokan baru.

Saat melakukan audit dari strategi rantai pasokan, perusahaan harus mengambil langkah-langkah seperti dikemukakan oleh Stock dan Lambert :

1. Membentuk gugus tugas untuk membantu dalam proses audit.

2. Menyiapkan daftar pertanyaan kunci yang akan diajukan oleh gugus tugas untuk diaudit wawancara.

Pertanyaan-pertanyaan ini mungkin terkait dengan hubungan internal perusahaan di antara unit bisnis yang berbeda, strategi rantai pasokan pesaingnya, tingkat outsourcing, tingkat resistensi internal terhadap perubahan organisasi, prioritas kompetitif, efisiensi rantai pasokan, dan segmen pasar.

3. Mengembangkan metode metrik kinerja khusus yang memungkinkan perusahaan untuk mengukurnya kekuatan dan kelemahan terhadap para pesaingnya dan kemudian mengidentifikasi tantangan dan peluang perusahaan di pasar yang dipilih.

4. Kumpulkan catatan keuangan perusahaan dan data transaksi saat meminta pendapat karyawan internal tentang efisiensi dan efektivitas menerapkan strategi rantai pasokan melalui wawancara pribadi.

5. Identifikasi strategi alternatif yang dapat menggantikan strategi saat ini perbaikan terus-menerus.

6.Merekomendasikan perubahan yang diperlukan dan perbaikan dari strategi yang diterapkan kepada manajemen puncak.


B. Strategi Audit Eksternal Supply Chain

Audit strategi rantai pasokan internal meneliti seberapa kongruen atau serasi strategi rantai pasokan dalam rangka misi strategis dan organisasi perusahaan budaya, maka audit strategi rantai pasokan eksternal adalah memeriksa seberapa banyak pasokan yang dipilih strategi rantai berkontribusi pada peningkatan layanan pelanggan.

Oleh karena itu, audit strategi rantai pasokan eksternal membutuhkan umpan balik dari pelanggan akhir perusahaan dan mitra rantai pasokan, seperti pemasok dan penyedia logistik pihak ketiga.

Audit eksternal sering kali terdiri dari survei pelanggan secara acak, forum diskusi dengan mitra rantai pasokan utama, dan wawancara mendalam  dengan pelanggan utama yang mewakili segmen pasar yang berbeda.

Kunci pertanyaan yang akan dijawab oleh audit eksternal meliputi:
1. Kemampuan inti apa yang telah dibangun perusahaan dalam rangka untuk bersaing memperebutkan sumber daya yang kritikal dan pangsa pasar?
2. Segmen pasar mana yang menjadi target perusahaan dan bagaimana pertumbuhan di masa depan?
3. Bagaimana perusahaan bersaing dengan pesaing yang paling efektif dalam hal harga, kualitas, layanan pengiriman, dan inovasi produk? Bisakah perusahaan saat ini strateginya  menarik pelanggan baru?
4. Bagaimana perusahaan mengidentifikasi kreteria pemilihan pesanan dan kualifikasi pesanan? Seberapa dinamis kriteria tersebut berubah dari waktu ke waktu? Seberapa cepat dan proaktif perusahaan merespon kriteria yang berubah tersebut dengan merumuskan ulang strategi rantai pasokan?
5. Strategi rantai pasokan mana yang dianggap sebagai strategi penambah nilai atau non-penambah nilai dari perspektif pelanggan?
6. Seberapa baik strategi rantai pasokan perusahaan selaras dengan rantai pasokannya misi perusahaan dan struktur organisasi mitra?
7. Seberapa sering dan adakah kemauan untuk berbagi informasi dengan mitra rantai pasokan terkait prakiraan permintaan, pengembangan produk baru, status pengiriman, dan restrukturisasi jaringan rantai pasokan? Seberapa kompatibel kemampuan komunikasi perusahaan dengan mitra rantai pasokannya?
8. Metrik kinerja apa yang harus digunakan untuk mengevaluasi keefektifan dan efisiensi seluruh rantai pasokan perusahaan? Apa yang akan dilakukan perusahaan dalam memprioritaskan suatu nilai perusahaan?

(###)





  • Strategi Pull & Push Proses Supply Chain (IV) Strategi Pull & Push Proses Supply Chain (IV) Strategi Push&Pull adalah digunakan untuk bagaimana perusahaan Anda akan mencari, memproduksi, mempromosikan, dan mendistribusikannya barang dan jasa dapat membentuk strategi rantai pasokan perusahaan.